Saturday, March 31, 2018

Jadi Arsitek di Bandara Mamuju

Sekarang udah genap 3 minggu saya kerja di Bandar Udara Tampa Padang Mamuju Sulawesi Barat sebagai staf teknis arsitek. 🙈 Saya sangat bersyukur karena bisa diberikan rejeki lagi setelah kontrak kerja saya selesai pada pekerjaan pengawasan Universitas Terbuka Tarakan. 😊



Sebenarnya setelah kerjaan pengawasan di Tarakan kemarin selesai, saya rada panik karena ngga tau apakah kedepannya saya bisa kerja di bidang konstruksi lagi atau tidak. 😓 Secara, pemasukan saya selama ini justru dari bidang konstruksilah yang paling menjanjikan. Ditambah, umur saya yang tahun ini genap 27 rasa-rasanya susah untuk mendapatkan pekerjaan walaupun memang kerjaan konstruksi itu menurut saya lapangan kerjanya luas banget. 😅
Saking luasnya, jujur aja saya ngga pernah pake ijazah S1 saya untuk melamar. Paling mentok pake SKL (Surat Keterangan Lulus) doang. 🙊 Tapi yang namanya rejeki kita ngga akan pernah tahu kan? Kita berusaha, Allah yang menentukan. 😇 Tanpa saya duga, pekerjaan di Bandar Udara ini tiba-tiba datang menghampiri saya seolah mereka tahu betul saat itu saya memang lagi nyari pekerjaan. 😊

Mau tahu gimana ceritanya? 😚

Awal Tawaran Datang

Saya cerita dikit yah. 😁 Jadi pekerjaan itu datang ke saya karena informasi dari teman ke teman. Dulu saya ingat banget pas pertengahan 2017 saya bersama tim Makassar Event pernah buat semacam workshop editing video kecil-kecilan lah. 😙

Dari situ, ada peserta umum yang sama sekali ngga saya kenal datang, dan ngga lama dari situ kami berteman di Instagram. 😊 Jujur aja saya ngga ngobrol banyak sama peserta umum itu waktu itu. Kalau keakraban, yah saya berusaha mengakrabkan diri saja karena posisi saya saat itu sebagai panitia. 😇

Pas saya lagi liburan di Palu kemarin setelah job ngawas di UT Tarakan selesai, tiba-tiba ada DM masuk di Instagram saya dari orang yang sama sekali ngga saya kenal. Orang itu menginfokan ke saya bahwa bosnya butuh arsitek cewek untuk di tempatkan di Mamuju Sulawesi Barat. 😱

Kenarsisan Saya Waktu di Tarakan

Karena penasaran, saya pasti ngecek profilenya kan? 😅 Dan saya menemukan mutual friend kami itu ada 2 orang. Saya kontak mutual friend pertama, yang emang saya kenal banget sama dia, ternyata jawabannya adalah dia ngga pernah ngerekomendasiin saya untuk kerjaan itu. 😕

Dan ketika saya kontak mutual friend yang kedua, yang mana dia adalah peserta umum workshop editing video kemarin, ternyata benar bahwa dia yang ngerekomendasiin saya. 😱 Sumpah, rada shock sih soalnya saya ngga pernah komunikasi dan ngga pernah ketemu lagi sama peserta umum itu. 😅

Lagian, setau saya orang itu mengenal saya pasti sebagai orang yang aktif di Makassar Event, bukan sebagai arsitek. 😯 Yah jadi saya berpikir mungkin saja dia tahu saya adalah seorang arsitek karena saya sempat ngepost foto kenarsisan saya di Instagram waktu ngawas di Tarakan kemarin. 😆

Bersama Anak Makassar Event

Dari situ, akhirnya nomer saya diberikan ke bos yang butuh tenaga arsitek cewek itu. Lalu, bos itu nelpon saya, kemudian saya dan bos tsb janjian ketemuan di Makassar hingga akhirnya kami deal deh. 😊 Yah, saya memutuskan untuk kerja di Bandar Udara Tampa Padang Mamuju sebagai staf teknis arsitek. 😆

Setelah bincang-bincang, akhirnya saya pun tahu bahwa bos ini jabatannya adalah sebagai PPK (Pejabat Pembuat Komitmen) yang diutus langsung dari pusat Direktorat Jenderal Perhubungan bagian Bandar Udara. 😐 So, posisinya saya ngga kerja dibawah naungan Kepala Bandar Udara Mamuju, tapi langsung jadi bawahan pusat untuk nanganin proyek Bandar Udara Tampa Padang Mamuju yang baru.

Gila sih! 😱 Saya langsung ngerasa kerjaan ini jadi berat banget. Bebannya berat. Tapi ya udahlah, saya juga udah meniatkan akan mencari rejeki disitu dan pengen belajar banyak dari pekerjaan tsb. 😊

Welcome Mamuju!

Jadilah saya akhirnya berangkat ke Mamuju dari Makassar bareng bos PPK itu tanggal 9 Maret 2018. Bosnya sumpah baik banget. 😇 Masih muda pula. 💪 Saya ngga nyangka banget beliau itu PPK lho! Karena PPK yang saya tau itu orangnya kebanyakan udah berumur. Sementara bos saya, umurnya saya yakin sekitar 30an. 😅

Bos PPK

Tiba di Mamuju saya langsung dibawa ke kantor bandara, di ruangan kerja yang akan saya tempati nantinya. Saya bukan satu-satunya perempuan di ruangan itu. 😃 Tapi ada juga 2 perempuan lainnya yang menjabat sebagai Staf Ahli dan Staf Teknis. Mereka berdua adalah rekan kerja saya, yang backgroundnya sipil. 💪 Untuk arsitek, sementara hanya saya seorang diri.

Sebenarnya Bos PPK masih butuh tenaga arsitek lagi, cuma dia carinya yang cewek supaya bisa kompak kerjanya sesama cewek. 😚 Jadi kalo misalkan teman-teman punya kenalan cewek arsitek dan berpengalaman, boleh banget tuh infoin saya supaya saya kasih tau ke Pak Bos PPK. Hehe. Sapatau bisa kerja bareng. 😀

Hari Pertama

Setelah diajakin ke kantor, saya kemudian dikenalin sama staf-staf kantor yang lainnya. Trus saya juga ditunjukin rumah yang akan saya tempati. 😊 Rumahnya deket banget dari kantor, cuma jalan kaki aja. Disitu saya berberes seadanya. Alhamdulillah kamarnya nyaman dengan fasilitas kasur spring bed yang single beserta kipas angin. 😊 Untuk keperluan lainnya, saya dikasih uang seperlunya untuk membeli kebutuhan saya yang lainnya. Oh iya, di rumah itu saya tinggal berdua bareng staf bagian check-in bandara. 😌

Rumah Tinggal Saya

Ngga lama kemudian, saya diajak lagi oleh bos ke kawasan yang akan jadi Bandar Udara baru di Mamuju. Saya juga dikenalin sama istilah-istilah baru terkait Bandar Udara. 😁 Kami keliling di kawasan tsb, dan setelahnya, kami ke rumah baru Kepala Bandar Udara Mamuju. 😄 Dari situ, lalu ke terminal Bandar Udara yang sekarang untuk lihat-lihat, karena pekerjaan saya yang pertama adalah ngedesain food court Bandara Mamuju. 😁

Jalan-Jalan Liat Kawasan Bandar Udara Baru Mamuju

Food Court Bandara Yang Akan di Redesain

Pas malamnya kami semua ke Mamuju kota untuk meeting bareng pihak surveyor. Saya yang baru dateng, sangat ngga tahu mengenai apa yang mereka meeting-kan. 😂 Yang saya bisa tangkep adalah, ada perkerasan di Bandar Udara baru yang rusak, dan itu harus segera diperbaiki. Wes! Itu aja! 😄 Pulang dari meeting, singgah makan di rumah makan Mamuju, dan akhirnya pulang deh. 😀

Bahan Meeting Bersama Surveyor

Doain Yaaa :)

Esoknya hari berjalan normal, dengan posisi saya sebagai staf arsitek. 😇

Dalam keadaan seperti ini, hal yang saya sayangkan adalah saya udah ngga bisa banyak ngepost di Instagram lagi, ataupun blog seperti dulu. 😥 Karena, hidup saya udah lurus-lurus aja dan dikelilingin hal-hal yang bersifat kerjaan di bidang konstruksi. Apalagi, saya udah ngga tinggal di Makassar lagi dalam waktu yang lama. 😢

Ngga seperti kemarin-kemarin, saya selalu punya banyak bahan cerita di blog dan Instagram soal event yang saya kunjungin, ngumpul sama anak-anak komunitas, dan kesibukan receh di Makassar Event. 😅 Semua ada kekurangan dan kelebihannya memang. Tapi untuk sekarang, pilihan saya adalah bekerja di Bandar Udara Tampa Padang Mamuju ini sebagai staf arsitek. Doain yah teman-teman, semoga bisa kerasan disini. Aamiin. 🙏
Post a Comment