Friday, March 16, 2018

Kangen-Kangenan Teknik Arsitektur 2009 UIN Alauddin

Hari ini kalo boleh jujur saya maraton nyelesaikan 3 tulisan di blog yang dari lalu-lalu sebenarnya sudah harus di share. 😅 Tulisan pertama yakni mengenai menu baru di Mie Pedas Sudiang cabang Toddopuli yaitu Mie Pedas Sambal Bawang. Tulisan kedua, adalah tulisan ini, yaitu mengenai reunian teman kuliah saya di jurusan Teknik Arsitektur 2009 UIN Alauddin. Dan yang terkahir, adalah mengenai job arsitek yang saya tangani di Mamuju untuk proyek Bandara Udara. 🙌🙈 Asli pegel jari dan otaknya mikir bro sist! 😓

Slow Pak, Bu! 😅 Mentang-mentang saya nulisnya maraton, bacanya ngga perlu maraton juga. 😜 Kembali ke prinsip sih sebenarnya, saya awalnya dilanda rasa malas yang berkepanjangan untuk nulis ini semua di blog. Tapi karena ini adalah momen-momen yang penting untuk diabadikan, sebelum saya lupa, saya harus cepetan nulis. 💪


Oke, mengenai kangen-kangenan dengan teman- teman kuliah, saya sendiri lulus kuliah itu tahun 2014. Jadi kalo dihitung sampai tahun ini, udah 4 tahunlah berjalan setelah saya wisuda. 😊 Beberapa bulan setelah wisuda, saya memang langsung berkarir di luar kota karena profesi saya yang banyak bergelut di ranah konstruksi. Jadi, karena hitungannya sejak abis kuliah saya banyak menghabiskan waktu di luar kota, saya sendiri jadi ngga begitu tahu kabar teman-teman kuliah saya sekarang. Yah, memang ada beberapa sih yang saya tahu kabarnya, cuma jumlahnya bisa dihitung jari. 😥


The Day

2 Maret 2018 menjadi tanggal dimana kita semua sepakat untuk ketemu. 🙌 Salah satu hal terbesar yang membuat reuni ini bisa terjadi adalah karena temen kita yang namanya Dea, secara mengejutkan datang ke Makassar. 😱

For your information, Dea asli Medan, satu-satunya mahasiswa yang paling jauh kampungnya dari kami semua, dan dia adalah salah satu mahasiswa cewek yang sangat berpengaruh di angkatan bahkan di jurusan kami dulu. Ngga usah ditanya, rasa-rasanya teman-teman, senior, junior, hingga para dosen di jurusan Arsitektur ngga ada yang ngga kenal sama dia. 😂

Sayangnya Dea terlalu cepat meninggalkan Makassar. Bahkan ritual wisudapun tidak sempat dihadirinya karena dia sudah terlanjur berkarir di Medan saat itu. Karena hal itulah, setelah tahu Dea ada di Makassar, dan atas inisiatifnya juga, akhirnya kita semua sepakat untuk ngumpul di tanggal tersebut. Pas banget, saya juga saat itu lagi ada di Makassar sehingga bisa menikmati momen reuniannya. 😇

Corridor (Teknik Arsitektur 2009 UIN Alauddin Makassar)

Tempat yang kami jadikan objek ngumpul adalah di Warunk Publik. Tempatnya yah seperti kebanyakan tempat nongkrong hits lainnya. Walaupun sempat terperdaya isu lokasi nongkrong sebelumnya yang membingungkan karena miss communication, alhamdulillah saya tiba di Warunk Publik tepat waktu pada sore itu. 😆

Pas turun dari grab bike, saya seneng banget karena pas kebetulan Siti, (sahabat saya) juga baru tiba. Sehingga, saya dan Siti bisa barengan masuknya. Saya juga udah 4 bulanan ngga ketemu sama Siti soalnya. Kangeen mau ngobrol banyak. 😚

Awalnya kita mau nongkrong di tempat ini. Eh, dipertengahan malah ganti lokasi. 😓

Saya sama Siti langsung naik ke lantai 2 yang menjadi tempat kita ngumpul. Tapi ternyata teman-teman yang lain pada belum semuanya dateng. 😓 Hanya beberapa meja saja yang terisi oleh teman-teman cowok. Sementara yang ceweknya, baru saya dan Siti.

Ngga lama kemudian, datanglah rombongan yang ditunggu-tunggu. Si 'promadona' Dea and the genks datang dengan keriuhannya.  😆 Belum apa-apa anak itu langsung main peluk aja. Saya jadi kaget, untung-untung masih bisa nafas. 😓 Sumpah antara kesal dan lucu juga, anak itu sikap hiperaktifnya masih saja ngga bisa dikendalikan. Semua anak yang dateng pada dimintai foto berdua sama dia. 😅

Dari sore hingga malam, kami menikmati acara kongkow-kongkow tersebut. Tentunya kami banyak bertukar cerita. Semua pasukan cewek di Corridor (nama angkatan kami) alhamdulillah jumlahnya lengkap 8+1. 😃 Sekalipun ceweknya ada yang udah berkeluarga dan tinggal di luar Makassar seperti Vira dan Irma, masih aja mereka tetap solid untuk ngumpul di hari itu. 😌

Untuk temen cowok yang ngga dateng karena kesibukan kerja di luar kota, beberapa dari kita inisiatif untuk melakukan video call. Jadi yah walaupun mereka jauh dan ngga bisa dateng, mereka juga bisa seru-seruan bareng kita. 😆 Pokoknya ngga bisa dihitung deh kejadian dan cerita lucu yang ada pada hari itu. 😅

Dari Kiri ke Kanan : Siti, Warda, Saya, Arfi, Dea, Novi, Kiki, Irma, Vira

Yuk, Kita Nginap di Hotel!

Momen reuninya semakin lengkap ketika Warda berinisiatif untuk mengajak kita cewek-ceweknya nginap bareng di hotel. 😱 Aduh, ini gila sih saya bingung mesti cerita part ini bagaimana. Karena pada awalnya yang tertarik untuk nginap di hotel itu hanya saya, Vira, dan Warda. 😅

Cewek-cewek lainnya bukannya ngga mau, tapi karena udah punya agenda lain, jadinya mereka ngga bisa ikutan. Yah udahlah, intinya kami bertiga aja yang akan nginap di hotel. Kita booking 1 kamar, dan kita seru-seruan deh disana. 😌

Maka sebelum acara kongkowan kami di Warunk Publik selesai, Warda dan Vira pulang ke rumah dulu untuk membawa segala persiapan karena yang menjadi inti dari nginapnya kita di hotel adalah kita juga sekalian pengen berenang. 😆

Eh, tiba-tiba Dea langsung jadi pengen ikutan disusul Kiki karena terperdaya dengan kata "berenang" yang saya jawab setelah ditelisik beberapa pertanyaan olehnya mengenai acara nginap-nginapan di hotel. 😅 Yaaah saya sih sik-asik aja, karena makin rame kita nginap, pasti jadinya makin bagus. Kita bakalan lebih menggila lagi. 😜

Persiapan pakaian sudah ada, hotel sudah di booking, sisa cuss ke hotel deh. Hotel yang menjadi sasaran kami adalah Aerotel Smile Hotel. 🙌 Karena selain harganya murah, sesuai dengan keterangan aplikasi bookingan hotel, hotel Aerotel ini punya fasilitas kolam renang. Yeyeeyy!! 😆

Menyempatkan foto di Pantai Losari. Picture taken by Bayu 😇

Mampir ke Losari Dulu!!!

Oh yah, sebelum ke hotel, kita juga sempat mampir sebentar di Pantai Losari icip-icip pisang epe dan jagung bakar. 😋 Terimakasih Bayu yang udah loyal banget ngantarin kita ke hotel pake mobilnya, dan ngajakin kita cari udara segar di Losari.

Sambil menikmati makanan di tempat itu, lagi lagi Dea bertingkah. Aduh, lucu sih ingat kejadian waktu itu. 😝 Soalnya Dea dengan slengeannya minjem gitar pengamen dan nyanyi-nyanyi dengan suara "khas"nya. 😱 Yah, bukan apanya. Saya sama temen-teman yang lain jadi serba salah. Ikut-ikutan nyanyi jadinya malu sama orang-orang sekitar, ngga ikut nyanyi jadinya kita berasa mengkhianati teman sendiri karena Dea udah susah payah ngajakin kita nyanyi bareng. Coba deh, can you imagine it? 😐

Ujung-ujungnya gitar itu dibalikin ke pengamennya, dan hidup pun kembali normal. 😌 Yaaaah, udah sewajarnya dan bakalan lebih baik kalo pengamennya aja yang nyanyi. Ups! Peace Dea. ✌

Tercyduk!

Di Hotel

Setibanya di hotel, kita langsung menuju kamar yang disediakan. Duh, saya lupa exactly kamarnya di lantai berapa. 😅 Tapi intinya kamar kami di lantai atas, sampe harus dua kali naik lift. Perjalanan menuju kamar kami juga sangat artistik karena di sepanjang koridor dihiasi oleh lukisan bertemakan Indonesia. Kita jadi makin yakin, bahwa kita emang ngga salah pilih hotel. 😎

Di koridor Hotel Aerotel Smile

Apalagi sih yang dilakuin cewek-cewek kalo lagi ngumpul di suatu ruangan kalau ngga cerita? Yah, itu udah pasti. 😊 Tapi selain cerita, kita juga asyik narsis-narsis di kamera. Udah ngga tau deh berapa banyak kapasitas yang terpakai di handphone karena dipake foto-foto. 😓 Udah capek foto-foto dan cerita, kita langsung bobo deh. Karena pagi-pagi banget kita udah plan harus berenang. 💪💜

Narsis buuuu!! 😅

Merasa Ditipu

Dan beneran, pagi jam 6 kita semuanya berlima (saya, Warda, Vira, Dea, dan Kiki) udah siap sesiap-siapnya mau berenang. 😄 Warda dan Dea keluar kamar dulu buat mastiin lokasi kolam renangnya sudah ready atau belum.

Sambil menunggu informasi mereka, saya, Vira, dan Kiki menghibur diri dengan wifi-an dan nonton tv di kamar. Beberapa menit kemudian Warda dan Dea pun kembali ke kamar. And you know what, kolam renangnya ngga ada. 💔

Ini beneran gila sih, rasanya kayak semua cahaya kebahagiaan itu dirampas paksa. 😭 OMG, sorry agak lebay. 😭😭😭 Tapi yah emang itu yang saya rasain. Saya langsung diam terduduk lemas (lapar juga coy) pas Warda dan Dea ngomong kalo ternyata hotel ini emang dari dulu ngga punya kolam renang. Huh, kita ngerasa ditipu abis-abisan sama aplikasi bookingan hotel itu. Aaargh, gue langsung lapeeeer. Mau makan!! 😤

Akhirnya kita keluar hotel cari makan di luar. Daripada meratapi nasib karena ngga bisa berenang ya kan? 😥 Lokasi tempat kita makan ngga jauh dari hotel. Dan setelah makan, kita balik lagi ke hotel, siap-siap pulang. 😐

And I'm so sorry to say that I just want to go home setelah kejadian yang berhasil memporak-porandakan hati ini. 😭💔 Lagian, hari itu juga saya ada kegiatan blogger siangnya. Jadi ngga ada waktu untuk berlama-lama di hotel itu. 😔

Sarapan sambil gigit jari 😭😭😭

Kesimpulan

Hmmm, itu aja sih cerita reunian teman kuliahnya. Sekalian juga ngeluarin uneg-uneg yang mengganjal supaya yang baca tulisan ini bisa hati-hati dan waspada jangan sampe kecolongan info seperti kita-kita saat mau booking hotel. 😅 Jujur, ini saya nulis langsung bawaannya jadi melow.  😭😷

Saya langsung teringat kata orang kebanyakan kalo seneng ngga usah terlalu seneng, karena biasanya ada sesuatu yang akan lebih menyedihkan kedepannya yang akan dihadapi. And it finally happened. 😢 Tapi udahlah yah, makasih buat yang udah baca sampai akhir tulisan ini. Once again, thank youuuu. 💙💚💛
Post a Comment