Minggu, 18 Februari 2018

Reunian SEGEN-X SulTeng Squad

Reunian? Yap! 😊
3 hari sebelum balik ke Makassar, tepatnya hari Rabu, 14 Februari 2018 saya ngga nyangka banget bisa ketemu dengan teman-teman pesantren. πŸ˜ƒ Mungkin bagi yang belum tau, saya dulu pernah menghabiskan masa SMP dan SMA saya di sekolah pesantren Makassar. Dan yaaa, yang saya temui di hari berbahagia itu adalah teman-teman se-SMP-SMA sekaligus se-asrama bahkan ada yang se-kamar saya. Wiidiih, nulis ini jadi kangen masa-masa dulu. 😌


Back to topic, pertemuan di hari itu sebenarnya bukan hal yang direncanakan sejak jauh hari. Karena kita, yah you know lah di umur seperempat abad lebih ini udah punya banyak kesibukan yang membuat kita susah untuk bertemu. 😞 Ada yang kuliah S2, ada yang nikah dan udah punya anak, dan ada yang sibuk berkarir. Semuanya udah jauh berkelana di kota orang. Ajaibnya, di hari itu kita bisa meluangkan waktu untuk ngumpul bareng sesama anak Sulawesi Tengah. Yap, di hari itu ternyata kita semua lagi ada di kota yang sama, yaitu kota Palu. 😍

Berawal dari Nunu yang tiba-tiba whatsapp ke nomer saya minta ketemuan. Saya cukup kaget, karena setau saya Nunu masih menempuh kuliah S2nya di Jogja. πŸ˜ƒ Eh, ternyata kuliahnya sudah selesai dan dia berencana ingin mengejar karir sebagai dosen di kota Palu ini. πŸ˜„ Kita hanya chat sebentar untuk memastikan kita memang benar berada di Palu. Hingga beberapa menit setelahnya, dibuatlah grup whatsapp SEGEN X SulTeng sebagai wadah kita untuk berkomunikasi. πŸ’–

Siapa sajakah yang ada di grup itu? Selain Nunu, ada Nisa yang sekarang sudah sangat sejahtera berkarir di BRI kota Parigi. Kebetulannya, di hari itu dia lagi ada pelatihan di kota Palu sehingga kita bisa ketemu. πŸ˜€ Kemudian ada Mita, yang telah sukses menjalankan tugas separuh agama dengan menjadi ibu rumah tangga dan telah memiliki 1 orang anak. 😍 Terus ada Nayah yang sekarang juga udah sukses berkarir sebagai dosen PGSD di Universitas Tadulako. πŸ™Œ Sisanya ada Faje dan Muthe yang hari itu ngga bisa gabung ngumpul bareng kita karena terhalang kesibukan dan jarak. πŸ˜“

Baca : Ke Theme Park Trans Studio Mall Makassar

Yap, kita sepakat untuk ngumpul hari itu juga. 😊 Setelah berunding beberapa lama di grup, akhirnya kita berlima memutuskan untuk ngumpul di BNS Palu ba'da maghrib. Alhamdulillah hari itu Nisa bersedia menjadi tukang jemput untuk saya, Nunu, dan Mita. πŸ˜…

Saat tiba di lokasi, sudah ada Nayah yang menunggu disana. Kita menghabiskan waktu dengan bercerita panjang lebar, menanyakan kabar masing-masing sambil menikmati makanan dan minuman yang kami pesan di food court tsb. 😊 Tak ketinggalan dengan foto-foto kebersamaan kita pada saat itu. Sumpah sepanjang ngumpul saya dibikin ketawa sama kelakuan dan cerita-cerita mereka. Ahaha! Kangeeeen bangeet dah! πŸ˜†


Saya - Nisa - Mita - Nayah - Nunu

Udah mendekati pukul 22.00, kita beranjak pulang. Yah memang tempatnya tutup jam segitu. Saya, Mita, Nunu, dan Nisa langsung menuju mobil Nisa, dan Nayah langsung menuju mobilnya pula di parkiran karena kita mau pulang. 😌

Di tengah perjalanan, entah kenapa tiba-tiba Nisa pengen banget kita berkunjung ke rumah Faje malam itu juga. Tadinya memang Faje mau ngumpul juga bareng kita, tapi karena tiba-tiba anaknya tidur dan ngga ada yang jagain, terpaksa Faje-nya ngga bisa datang. πŸ˜…

Mungkin kita bisa dikategorikan teman yang ngga tau malu. Soalnya kita bertamu ke rumah orang udah jam 10 malam lewat. 😐 Bahkan sebenarnya si tuan rumah ngga pengen kita bertamu lho. πŸ˜₯ Tapi dasar karena Nisa pake acara ngotot untuk berkunjung, akhirnya kita cuss deh ke rumah Faje. πŸ˜‚ Yah saya, Mita, dan Nunu sih ngikut dan santai-santai saja, yang penting kita bisa diantar balik sampai rumah dengan selamat. πŸ˜‰ Ngga lupa kita bawain Faje martabak supaya sesampainya kita di rumahnya dia ngga ngomel-ngomel. 😊

Baca : Ikut Talkshow Entrepreneurship TDA 2016 di Palu

Sementara memesan martabak di mas-mas pinggir jalan, tiba-tiba ada telepon masuk dari Nayah. Kirain ada apa, ternyata Nayah nelpon karena handphonenya hilang. 😱 Awalnya kita ngga panik gimana, karena kita mikirnya paling handphonenya hilang di sekitaran mobilnya. Kita ngasih tau Nayah untuk ngecek baik-baik handphonenya dalam mobil karena setau kami, Nayah masih pegang handphonenya pas kita beranjak turun ke parkiran. πŸ˜₯

Tidak lama kemudian, sampailah kita ke rumah Faje di daerah Inpres dengan membawa sekantong martabak. πŸ˜‹Sementara asyik cerita, tiba-tiba Nayah nelpon lagi dan memberitahulan bahwa handphonenya ngga ditemukan. Nayah nelpon sambil nangis-nangis karena panik handphonenya hilang beneran dan ngga ditemukan. 😨 And you know what? Dia minta tolong ke kita untuk ngejemput dia di lokasi yang ngga jauh dari rumahnya, kemudian ngantar dia balik ke BNS. Saking panik dan takutnya, doi ngga berani bawa mobilnya sendirian balik ke BNS. Mobilnya udah dia simpan di garasi rumahnya, dan kasus ini juga ngga diketahui sama sekali ayahnya. 😰

Mau ngga mau, kita ngga bisa banyak cerita di rumah Faje karena harus menjemput Nayah. πŸ˜” Tapi teh panas buatan Faje berhasil bikin kita sedikit duduk berlama-lama. Sumpah tehnya bilin mulut mau terbakar. 😳 Ngga enak juga kan kita balik kalau tehnya ngga abis.

Suguhan Teh Panas dan Martabak di Rumah Faje

Skip skip skip, kita langsung menuju lokasi dimana Nayah minta dijemput. Bisa dibayangin ngga kita jalan tengah malam ngejemput Nayah, untuk kemudian ngantar dia ke BNS? 😲 Bukan apanya sih, suasana malam di Palu itu ngeri banget lho. 😰 Kasus begal udah banyak banget yang terjadi. Untungnya kita bisa ramean dan naik mobil. πŸ˜‡

Tiba di rumah Nayah, raut muka Nayah ngga usah ditanya lagi. Panik sepanik-paniknya dengan mata sembap. 😐 Masuk di mobil, kita berusaha ngehibur Nayah supaya ngga terlalu panik. Untunglah ada Nisa yang bisa ngelawak. Ada Mita, juga Nunu yang turut mengompori. Saya sih netral. 😜

Setibanya di BNS, bisa dipastikan, bangunannya udah tutup. Yang tersisa hanyalah satpam penjaga.  πŸ˜“ Maka turunlah Nayah meminta tolong kepada satpam tersebut untuk membantu menemukan handphonenya. Dengan optimis, Nayah meminta nomer satpam tersebut supaya mudah dihubungi hingga kemudian masuklah Nayah di mobil kembali. 😌 Dan pada akhirnya, kita diantar pulang sama Nisa balik ke rumah masing-masing dengan aman. Makasih buat Nisa yang sudah jadi super hero kita malam itu. πŸ™

Nayah Saat Mau Ketemuan dengan Satpam BNS

Intinya sih, malam itu saya dan teman-teman lumayan dibikin tegang. Awalnya kita senang-senang udah bisa ngumpul bareng, kita ketawa sampe hampir lupa waktu, ujung-ujungnya kita dikasih musibah yang ngga kita duga. πŸ˜” Yang sabar yah Nay. πŸ˜‡ Entahlah, mungkin ada sesuatu yang ingin dihindarkan dari kejadian itu. Semoga musibah ini bisa menjadi penukar kebahagiaan yang kita ngga pernah duga dan tau. Aamiin. πŸ™
Posting Komentar