Monday, January 15, 2018

Curhatan 2 Hari Terakhir di Tarakan

Kangen Makassar. Kangen Palu juga. Sebelum benar-benar ke Makassar, rencananya saya pengen ke Palu dulu ngumpul bareng keluarga. Secara udah setahunan saya ngga ketemu keluarga. Keluarga yang saya maksud disini adalah mama, dan ketiga adik kandung saya. Dan papa? Yah saya juga pengen kunjungi beliau juga, di pemakaman. Yass, He was died in 2003. Hmm, udah lama juga ternyata.


Aduh, bingung sih mau nulis apa sekarang. I mean, di kepala saya sekarang ada banyak hal yang muncul. Kalau misalkan tulisan ini ngga berbobot dan lari kemana-mana, dimaklumin aja yaa. Bisa jadi mungkin karena terlalu senang 2 hari lagi saya udah ngga di Tarakan. Yaay! Pulang pulang pulang! Tiga bulan lebih di Tarakan ternyata berhasil bikin saya bosan. Kenapa? Karena diantara semua kota yang pernah saya kunjungi dalam rangka kerjaan, kota Tarakan lah yang paling bikin saya ngga hidup. Eh! Kata "ngga hidup" kayaknya terlalu kasar yaa. Tapi please dimaknain aja sendiri.

Let's see, Kendari, Batam, Ambon, Palu, Makassar, and then Tarakan. Tarakan lah kota yang paling ngga banyak hiburannya. Bahkan mall aja ngga ada. Video about Tarakan yang ada di Youtube berhasil bikin saya speechles. Coba deh kalian searching di Youtube video yang judulnya Tarakan City Epic Drone. Bandingin video itu dengan wujud Tarakan yang asli. Saya jamin kalian pasti gigit jari. Bedaaaaa bangeeeeet. In fact, Mall Tarakan udah ngga beroperasi lagi. Sumpah! Sama sekali ngga ada hiburan. Objek wisatanya pun menurut saya harus dan sangat perlu dibenahi.

Dengan keadaan saya yang sama sekali ngga bisa mengoperasikan motor, saya kemana-mana musti naik angkutan umum. Dan di Tarakan angkutan umumnya bikin saya pengen nangis. Nangis karena nunggunya itu lama banget. Beda banget dah dengan di Makassar. Di Makassar, malah kita yang ditungguin sopir angkotnya. Saya pernah jalan sampe 2 kiloan hanya karena susah dapat angkot. Hmm, emang derita saya dah, salah sendiri saya ngga tau naik motor. Yowesss, nikmatin aja naik kaki sendiri.

Udahlah, ngga usah ngomongin Tarakan aja kali yaa. Yang penting sekarang kerjaan saya sebagai pengawas lapangan udah selesai. Progress pelaksanaan Proyek Pematangan Lahan dan Pembuatan Pagar UPBJJ-UT Tarakan udah done di angka 100%. Wiiih, sujud syukur gua mah! Akhirnya setelah masa penantian panjang berabad-abad, waktu pulang akhirnya tiba.

Saya udah bilang ke kontraktor, udah ngomong ke bos saya di Makassar, saya pengen pulang tanggal 16 Januari 2018. Alhamdulillah mereka ngijinin. Besok, tanggal 15 Januari 2018 saya pengen pamitan ke Kepala UPBJJ-UT Tarakan dan Kabag TU nya. Intinya tanggal 16 Januari 2018 itu saya pengen pulang ke Palu dulu, dan semingguan disana, kemudian ke Makassar deh. Mumpung ongkosnya ditanggung sama kantor. Hehe.

Ntar kalo udah di Makassar, insya Allah kegiatan blogger dan komunitas aktif lagi. Dan, kalaupun ada tawaran kerjaan konstruksi lagi, semoga ngga berat-berat. Semoga kerjaannya di Makassar aja dulu. Saya kangen Makassar dengan segudang aktifitas menyibukkan nan menyenangkan. Uhuyyyy. Lebih kangen sama aktifitas itu dah pokoknya dibandingkan kangen sama pacar.

Oh iya, tapi saya baru inget awal Januari saya sempet beli barang online shop gitu tapi sampai sekarang barangnya belum dateng. Resinya sih bilang kalo estimasi sampenya itu tanggal 13 Januari 2018. Tapi sekarang kan udah 14 Januari 2018, dan barangnya belum nyampe di tangan saya. Semoga deh sebelum pulang tanggal 16 Januari 2018 barangnya udah saya terima. Kalau ngga, ribet lagi deh urusannya.
Post a Comment

About

authorAssalamualaikum. Saya Yani, seorang blogger yang bekerja di dunia Arsitektur.
Selengkapnya →



Newsletter