Rabu, 20 September 2017

It's Just A Bad Day, Not A Bad Life..

Hari ini kok saya ngerasa sial ya? 😓 Kenapa saya bilang begitu? Karena terbukti dari pagi sampai malam saya mengalami kejadian-kejadian yang ngga enak. Ok, mungkin saya yang terlalu lebay mendefinisikan sial itu sendiri ke kehidupan saya. Atau mungkin juga, apa yang saya alamin memang beneran sial bagi beberapa orang. Bisa jadi kalau orang lain yang ngalamin kejadian saya hari ini mereka bakalan stres parah. Tapi, untuk kejadian hari ini, saya bisa bersyukur karena saya masih diberi nyawa untuk merasakan dunia oleh Allah.


Mulai dari pagi, eh subuh deng. Saya terbangun jam 03.00 subuh, saya abisin waktu dengan baca buku pengembangan diri. Haha. Sok intelek banget yaak. Yah, berhubung buku itu memang belum saya habiskan bacaannya, dan juga berhubung hanya buku itu yang terkapar di tempat tidur saya. Maka jadilah buku itu yang bantu menemani saya saat itu. Ngga taunya, saya ketiduran sampe terbangun jam 11.00 siang. 😅 Ngga tau kenapa yang biasanya saya selalu on time jam 8 atau jam 9 ke kantor, kali ini mesti siangan baru tiba di kantornya karena telat bangun. Perasaan bangun tidur jadi ngga enak. Saya secepat kilat mandi, kemudian bergegas menuju kantor.

Kesialan 1 : Telat Bangun

Saya menuju pintu keluar rumah, dan segera mengunci pintu rumah setelah berberes rumah. Pas ngunci pintu, terjadi masalah. Kuncinya susah memutar saat masuk di lubang kunci. Diputar-putar kemana endingnya susah banget buat ngunci karena emang kunci dan pintu besi rumah bermasalah banget. Saya terduduk lama lagi menunggu kunci ini bisa total ngunci rumah. Dan waktu yang saya habisin sekitar setengah jam coyy.

Kesialan 2 : Kunci Rumah Ngadat

Tiba di kantor, saya udah diwanti-wanti sama teman kantor karena telat datang. “Yan, darimanako? Kenapa jam segini baru ke kantor?” Saya cuma bisa ambil nafas dalam-dalam karena ngos-ngosan tiba di kantor, sambil menyiapkan jawaban yang bijak. “Rumahku terkunci. Pintu rumah bermasalah, sementara di rumah cuma saya sendiri.” Panjang kali lebar teman kantor tanya ini itu, saya cuma pasang muka capek tanda udah ngga mau diganggu dan ingin segera melanjutkan kerjaan kantor. Dan ternyata pemirsa, denah arsitektur beserta rencana mengalami perubahan. What? Bayangin lho hampir seminggu saya nginap di kantor, malam jadi siang, siang jadi siang, itu gambar CAD semuanya saya tongkrongin. Semuanya saya buat dengan harapan gambar tersebut adalah gambar fix yang ngga bakalan berubah walau badai menghadang. Tapi ternyata rencana arsitektur yang saya buat, berubah semuanya. Dan dengan perubahan ini semua, sama aja kayak saya ngulang dari 5 (skala 0-10). Akibatnya yang awalnya kita dikasi deadline tanggal 20 September, jadinya berubah dan diundur sampe nggat tau tanggal berapa. Kirain udah bisa have fun dengan event di tanggal 20an, tau-taunya saya masih dan akan dibebani tugas kantor. Nasiiib yah.

Kesialan 3 : Revisi Gambar Arsitektur

Jam pulang kantor, sekitar pukul 17.00 saya langsung cuss balik rumah. Bukannya istirahat, saya segera siap-siap untuk menghadiri acara pergelaran designer ternama Anne Avantie di Hotel Four Points by Sheraton. Sepert yang saya bilang sebelumnya, handphone saya hilang sehingga untuk menuju hotel tsb saya harus naik angkot dan nyambung bentor. Sebenarnya bisa sih, saya coba minjam aplikasi ojek online dari orang-orang asing yang saya temui di jalan keluar lorong rumah. Tapi saya ngga lakuin itu karena pengen naik angkot aja. Setelah menunggu beberapa lama, maka naiklah saya angkot dengan kode E. Saat menikmati perjalanan di daerah Grapari telkomsel Pettarani, si sopir tiba-tiba bersitegang dengan salah satu penumpang. Asal kalian tahu, penumpang angkot cuma dua orang, yaitu saya sendiri dan satu orang yang diajak bersitegang tsb. Ini adalah hal yang bikin saya telat banget nyampe tujuan jadinya. Untungnya kelakuan mereka ngga sampe tonjok-tonjokan. Hanya adu mulut aja, ditambah suasana menyeramkan ala preman kampung A yang sigea dengan preman kampung B. Alasan mereka bersitegang saya juga ngga begitu jelas. Intinya mereka berdua berhasil bikin jantung saya hampir copot karena kelakuan mereka yang bikin tegang ditambah rasa was-was saya yang takut banget telat tiba di lokasi pergelaran.

Kesialan 4 : Harus Hadapi Sopir dan Penumpang yang Bersitegang

Setibanya di Four Points, benar saja, saya hampir telat. Untungnya ngga beneran telat. Saya dapat jatah kursi di Parade A. Seperti event-event sebelumnya di Four Points, blogger biasanya mendapat undangan untuk duduk di bagian depan yang dekat dengan panggung. Namun kali ini berbeda. Mendapat posisi di Parade A, membuat saya harus duduk di bagian belakang. Untungnya saya ngga sendiri di Parade A. Ada kak Evhy, dan kak Tami yang juga sama nasibnya dengan saya. Saya hanya bisa pasrah dengan posisi duduk itu karena tak bisa berbuat apa-apa lagi. Penglihatan saya yang sejak SMP sudah bermasalah, ditambah posisi duduk yang kurang mengenakkan, membuat saya tidak fokus pada pergelaran fashion shownya. Alhasil saya ngantuk pemirsa. Saya coba maju ke depan walaupun harus berdiri, tapi kantuk itu ngga hilang-hilang. Malah, saya dan dua teman saya udah keburu mau balik mengingat jam sudah menunjukkan pukul 22.30. Dan fix, saya pulang di jam segitu dengan acara yang belum selesai.

Kesialan 5 : Posisi Duduk Belakang

Saya pulang ke rumah, ending-endingnya saya tiba di depan rumah pukul 23.00. Udah malam banget emang untuk seorang gadis pulang sendiri tanpa teman menemani. Dengan badan yang terasa capek banget saya kembali harus dipusingi lagi-lagi denan kunci rumah. Ada sejaman lebih saya berusaha membuka pintu besi rumah tapi ngga bisa terbuka. Kuncinya ngga bisa terputar sempurna. Tangan saya sampe merah. Saya udah ngga sanggup mutar sambil dorongin pintu supaya pintu bisa kebuka. Sayapun inisiatif keluar ke Mie Pedas Sudiang di Jl. Toddopuli V karena cuma itu tempat yang bisa saya pinjam hapenya untuk minta bantuan orang. Saya jalan kaki ke Toddopuli V ternyata rukonya tutup. Saya lemas dibikin sampe akhirnya saya coba pinjam hape abang-abang gorengan di pinggir jalan. Untung abangnya baik. Saya cuma bisa menghubungi teman via facebook karena abang itu cuma pasang sosmed Facebook. Saya hubungi om baco, namun nihil. Om bacopun lagi di tempat lain dan posisinya tidak membawa motor. Dari kejadian ini akhirnya membuat saya berpikir harus mandiri. Saya memutuskan untuk balik ke rumah setelah sebelumnya berterimakasih kepada abang-abang tsb. Jam udah menunjukkan 12.00 malam lewat dan saya harus berkutat dengan kunci pintu masuk rumah. Dari alfatihah sampe ayat kursi udah saya baca tambah ini mata udah berair, sumpah hari itu saya capek banget. Dan setelah setengah jam usaha akhirnya pintupun terbuka. Karena takut terkunci lagi, saya pun memutuskan untuk tidak mengunci rumah sewaktu saya tidur. Jangan sampe besoknya saya berurusan lagi dengan hal itu sementara saya harus cepat-cepat ke kantor.
Posting Komentar