Senin, 21 Oktober 2013

I Remember When..

Kost Alone now!!!

Merasa sendiri. Kangen masa-masa dulu. Saya ingat banget dulu waktu Alm. Papa masih ada, kita sekeluarga sering keluar bareng. Entah itu pergi ke mall, tempat rekreasi, ataupun hanya sekedar keliling-keliling kota naik mobil. Beda banget dengan kondisi yang sekarang. Membandingkan emang iya. Yah rasa-rasanya jelas banget perubahan kehidupan yang saya alami sekarang.

Just wanna share, dulu dari kecil sampe umur 13 tahun, kehidupan saya indah banget dan jauh dari kehidupan yang sekarang. Papa masih ada. Waktu beliau masih ada, saya ngerasa hidup benar-benar bahagia. Saya sekolah nggak menemukan masalah yang berat, aktifitas ekstra kurikuler juga berjalan lancar, dan juga masalah keuangan cukup membuat saya hampir tidak pernah merasa kekurangan.


Saya ingat banget dulu saya pernah dileskan mama. Saya pernah les sempoa, dan bahasa inggris. Disamping itu, saya juga didaftarin di TPA biar bisa ngaji. Bersyukur banget rasanya saya di waktu kecil penuh dengan aktifitas positif dan lumayan membanggakan orang tua karena waktu ikut les sempoa, sempat dapat penghargaan juara 2, ditambah lagi saya sekolah selalu masuk sepuluh besar.

Menurut saya, sosok saya waktu kecil benar-benar merealisasikan sosok kakak yang cukup baik. Kenapa saya bilang begitu? Saya ingat dulu setelah papa divonis menderita serangan jantung, saya ngerasa kehidupan saya mulai runtuh. Nggak kebayang aja tiba-tiba papa udah nggak ada. Pokoknya untuk memikirkan hal itu, rasa-rasanya takut. Takut banget dan nggak mau kalau hal itu sampai terjadi. Nah, karena papa punya penyakit itu, akhirnya saya sebisa mungkin nggak bikin kenakalan, dan selalu mengalah buat adek-adek. Pokoknya dulu sebisa mungkin saya memberikan apa yang adek saya mau supaya dia nggak rewel atau nakal. Saya kelas 6 SD waktu itu. Papa emang suka stres kalau anak-anaknya pada nangis atau suka bikin masalah. Bahkan kalau bicara keras pun dilarang karena penyakitnya suka kambuh. Makanya saya ngerasa zaman itu adalah zaman saya merasa menjadi sosok kakak yang wonderfull.


Bersyukur atas kehidupan itu emang iya. Saya ke sekolah diantar jemput naik mobil, mau beli sesuatu rasa-rasanya selalu dikabulkan, keluarga saya sangat harmonis, dan saya sangat senang luar biasa akan hal itu. Sampai suatu hari setelah saya dimasukkan ke Pondok Pesantren untuk lanjut , papa dipanggil oleh Allah. Saya masih kelas 1 SMP waktu itu. Mulai hari itu, saya ngerasa sedikit demi sedikit kebahagiaan saya mulai hilang. Yang awalnya mama dan adek-adek tinggal di Makassar dengan saya selama sekolah di Pesantren, akhirnya mereka pindah lagi ke Palu di rumah kami. Alhasil, saya di Makassar merasa sendiri. Keluarga memang ada sebagian di Makassar, namun saya merasa nggak welcome dengan mereka. Entah itu mungkin karena saya yang pemalu.

Dari kelas 1 SMP sampai kelas 3 SMA saya sekolah di Pondok Pesantren, menghabiskan waktu selama 6 tahun didalam asrama. Saya hanya setahun sekali bisa pulang ke Palu. Ekonomi keluarga mulai menurun sejak papa meninggal. Bahkan mobil papa dijual untuk tambah biaya hidup mama dan anak-anaknya. Sekedar info, mama hanya Ibu Rumah Tangga biasa, bukan wanita karir yang punya pekerjaan kantoran. Selama papa masih hidup, mama hanya punya tugas ngurus rumah saja. Jadi, setelah papa meninggal kami sekeluarga merasa down banget. Terasa di masalah ekonominya, iya banget. Gaji pensiunan PNS papa nggak cukup untuk hidupin 4 orang anaknya dan istrinya, secara papa masih belum cukup lama ngabdi di kantornya.

Sekarang, saya sudah kuliah, menginjak tahun ke empat, saya coba melihat diri saya yang dulu dengan sekarang, sangat jauh berbeda. Satu hal yang saya syukuri dari hidup saya yang sekarang, karena mama senantiasa bekerja keras untuk sekolahin anak-anaknya. Saya pengen banget bisa bahagiakan mama. Mama punya cobaan hidup yang menurut saya berat banget, tapi beliau mampu menghadapi itu semua sampai sekarang. Saya nggak tau gimana saya jadinya tanpa mama yang berusaha setegar itu. Sekarangpun saya berusaha pengen menjadi kakak yang tegar didepan adek-adek. Dan hal ini nggak gampang. Banyak kejadian yang membuat saya terlihat tegar. Tapi, saking tegarnya, malah yang kelihatan dari saya itu adalah sosok yang sangat cuek dan terkesan nggak peduli. Hm, I still learn to be the best.

Posting Komentar